Connect with us

Politik

Kalender dan Stiker Ganjar – Puan Jadi Rebutan di Masyarakat

Avatar

Published

on

Jakarta, koin24.co.id – Pasangan Ganjar – Puan menjadi magnit politik untuk masyarakat ikut dalam politik, bahkan mereka dengan rela mengeluarkan akomodasi seperti seragam dan lainnya.

Ketua Dewan Pembina Laskar Ganjar Puan (LGP), H. Mochtar Mohamad menuturkan, DPP Laskar Ganjar – Puan (LGP) membuat puluhan ribu kalender dan stiker yang dalam 3 (tiga) hari ludes di serbu masyarakat.

“Bahkan relawan Laskar Ganjar – Puan di Kecamatan Jati Asih ada 6 Kelurahan, jadi 2 versi pengurus ranting yang jumlahnya 10 orang semua ngotot jadi pengurus sampai pengurus yang satu menunjukkan pesanan seragam yang dibuat mereka,” tuturnya.

Dari sini, pihaknya melihat begitu menggeliat arus dukungan Ganjar – Puan dari tingkat Kecamatan sampai Kelurahan.

“Kami memerintahkan pihak DPC memusyawarahkan ke 2 kubu tersebut dan akhirnya bisa disatukan. Ini indikator yang kuat bahwa Ganjar – Puan diterima masyarakat,” terangnya.

Di beberapa daerah, sambung dia, sudah pada tahap persiapan langkah verifikasi organisasi lewat Rakerda yang di biayai secara gotong – royong oleh pengurus maupun simpatisan.

“Contoh di Jabar untuk Konsolidasi organisasi DPD Laskar Ganjar – Puan melaksanakan Rakerda se-Jabar diikuti 27 kota/Kab DPC Laskar Ganjar – Puan, dilaksanakan di Apartemen Kosambi, Kota Bandung pada Sabtu (8 Januari 2022) yang akan datang,” bebernya.

Dalam politik di Indonesia, tambahnya, gejala atau fenomena ini pernah dialaminya di jaman 98 ketika Pro-Mega menjamur di Jabotabek, bahkan Indonesia dan dirinya saat menjadi anggota DPRD tahun 1999.

“Roh Gotong – Royong sangat terasa ketika mengusung Ganjar – Puan, bahkan bisa melebihi dahsyatnya di tahun 1999. Rakyat mau keluar koceknya kepada idolanya Ganjar – Puan,” pungkasnya. (Red).

Continue Reading
Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

News

Investasi Jumbo, PLTA Kayan Cascade Bakal Jadi Warisan Jokowi untuk Energi Bersih

Published

on

BALI – Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko mengatakan bahwa proyek PLTA Kayan Cascade, Kalimantan Utara adalah sebuah era baru dari proses produksi energi di Indonesia.

Menurutnya, PLTA Kayan Cascade adalah bukti jika Indonesia mampu berkegiatan produktif yang sejalan dengan prinsip-prinsip ramah lingkungan. “Ini adalah sejarah dan jawaban masa depan,” ujarnya usai memberikan sambutan dalam acara The Signing Ceremony of Principles Agreement for Project Cooperation Related to Energy Transition between PLN and Sumitomo Corporation yang digelar di sela-sela perhelatan G20 di Hotel Intercontinental Sanur Denpasar, Minggu (13/11).

Hadir dalam acara tersebut, Kepala KSP Moeldoko, Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo, Presiden Direktur Sumitomo Corporation Masayuki Hyodo, Duta Besar Jepang untuk Indonesia Kenji Kanasugi, dan Kepala Perwakilan Sumitomo di Indonesia Eko Hadipermana. Adapun dari PT Kayan Hydro Energy (KHE) hadir Direktur Utama Andrew Suryali.

Sebagai informasi, PLTA Kayan Cascade berkapasitas 9.000 Megawatt dengan nilai investasi total 17,8 miliar dollar AS. Fasilitas terbaru ini nantinya bakal mengakselerasi niatan pemerintah Indonesia dalam Paris Agreement dan CPOP26 terkait ekonomi hijau.

“Desember nanti kita groundbreaking,” tegasnya. Lebih lanjut, Moeldoko juga menyampaikan jika PLTA Kayan Cascade adalah salah satu bagian penting dari pemerintahan Presiden Jokowi. Pasalnya, fasilitas infrastruktur ini adalah proyek investasi terbesar di hampir 10 tahun belakangan. “Ini akan menjadi legacy dari pemerintahan Pak Jokowi,” tutup dia.

PLTA Kayan Cascade berkapasitas 9000 Megawatt dengan nilai investasi total 17,8 miliar dollar AS ini juga merupakan bentuk nyata dari dukungan terhadap komitmen pemerintah Indonesia dalam Paris Agreement dan CPOP26 terkait ekonomi hijau.

Seperti diketahui, Pemerintah Indonesia telah berkomitmen dalam mempercepat transisi energi. Selain mematok target bauran energi dari Energi Baru Terbarukan (EBT) sebesar 23 persen pada 2025, Presiden Joko Widodo juga menegaskan komitmen Indonesia dalam pemenuhan Net Zero Emission (NZE) pada tahun 2060 atau lebih cepat.

Proyek PLTA Kayan Cascade ini sudah berjalan sejak 2011. Konstruksi bendungan pertama akan dimulai pada awal 2023 dan diperkirakan selesai pada tahun 2027.

Listrik yang dihasilkan oleh proyek PLTA ini akan menyuplai kawasan industri hijau yang dikembangkan PT. Indonesia Strategis Industri (ISI) dan kebutuhan listrik di Pulau Kalimantan pada umumnya.

Dengan terbangunnya PLTA Kayan Cascade maka daya tarik kawasan industri hijau ini akan semakin kuat bagi seluruh kalangan industri yang peduli pada pengurangan emisi karbon.

Selain itu, dalam rangka mendukung program percepatan transisi energi dan peningkatan energi terbarukan di dalam bauran energi nasional, melalui inisitif PLN, KHE dan Sumitomo Corp berkomitmen membantu percepatan pengurangan emisi karbon sesuai komitmen Pemerintah Indonesia di dalam Paris Agreement dan COP26. (*)

Continue Reading

News

Totalitas Panglima TNI Andika Perkasa Sukseskan KTTG20

Published

on

Jakarta – Kita patut bangga bahwa KTT G-20 telah berjalan dengan sangat baik dan aman. Kita tahu bahwa organisasi G-20 terbentuk pada tanggal 26 September 1999 atas inisiasi negara-negara G-7.

“Awalnya pertemuan rutin G-20 tidak melibatkan kepala negara, melainkan hanya Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Sentral saja. G-20 mulai melibatkan kepala negara dan melaksanakan KTT setiap tahun atas inisiasi Amerika Serikat sejak tahun 2008, “ ujar Dar Edi Yoga Anggota Dewan Pakar Vox Point Indonesia, Kamis (17/11).

Kini lanjut Yoga, peran G-20 menjadi sangat krusial, apalagi negara-negara G-20 menguasai 85% ekonomi dunia dan menjadi simbol superioritas negara di panggung utama ekonomi dunia.

Ditambahkannya, KTT G-20 baru saja selesai dengan tema “recover together recover stronger”. Keberhasilan ini menjadi kebanggaan, apalagi ini pertama kali Indonesia menjadi tuan rumah sekaligus menjabat presidensi (troika) dalam sejarah G-20.

“Dalam hiruk-pikuk perhelatan G-20 kemarin, Jenderal Andika Perkasa pasti sangat menyadari betapa pentingnya peran organisasi yang dipimpinnya untuk mendukung keamanan G-20. TNI pun bekerja keras bersama Polri serta pemangku kepentingan lain, untuk memberikan jaminan rasa aman kepada seluruh delegasi,” kata Yoga.

KTT G-20, lanjutnya, adalah pertaruhan nama baik Indonesia di dunia internasional. Maka kekuatan TNI yang dikerahkan pun tidak main-main, yaitu 18 ribu prajurit ditambah personel Polri sejumlah 9 ribu.

“Wujud keseriusan Panglima TNI untuk menyiapkan pengamanan KTT G-20 adalah dengan memutuskan berkantor di Bali sejak tanggal 5 November 2022 untuk memimpin langsung persiapan pengamanan para tamu negara. Bahkan sebelumnya ia juga sudah bolak-balik ke Bali untuk mengecek berbagai persiapan awal,” kata Dar Edi Yoga.

Jenderal Andika, menurut Yoga, memang menaruh perhatian besar pada KTT G-20, sehingga perlu beberapa kali hadir langsung di berbagai lokasi yang akan digunakan KTT.

Ada pemandangan yang khas pada Jenderal Andika selama di Bali, yaitu selalu muncul dengan radio HT (handy talky) yang  menemani ke manapun pergi.  Dari radio HT ini, Jenderal Andika ingin betul-betul hands on mengendalikan seluruh pasukan dan Alutsista agar selalu dalam kesiagaan tinggi sejak sebelum KTT dimulai hingga perhelatan usai.

Tidak main-main, radio HT hybrid tersebut bisa menjangkau seluruh wilayah NKRI bahkan hingga manca negara. Panglima TNI juga bisa mengecek dan mengendalikan kinerja seluruh satuan TNI dari Bali. Bukan untuk gaya-gayaan, Jenderal Andika ingin selalu bisa memastikan bahwa seluruh Panglima dan komandan lapangan selalu berada pada kondisi siaga dalam persiapan pengamanan KTT G-20.

“Dari apa yang sudah dilakukan oleh Panglima TNI di Bali, kita bisa melihat hasilnya, bahwa perhelatan KTT G-20 berlangsung dengan aman dan lancar. Kita juga patut meneladani karakter kinerja Jenderal Andika yang fokus dan detail dalam pelaksanaan tugas pokok TNI dimanapun, termasuk untuk mengamankan KTT G-20,” tegas Yoga.

Yoga mengutip pepatah yang mengatakan “The devils are in the details!” Detail yang terlihat begitu kecil, remeh dan sederhana, justru sering paling tidak disukai dan terlewat dari perhatian para pemimpin, para atasan dan para komandan. Sementara, hal-hal yang kecil dan sederhana ini bisa berdampak sangat besar dan buruk jika tidak ditangani dan diantisipasi dengan baik sejak dini.

Menurut Yoga, tidak banyak pemimpin yang mau bekerja seperti Mr. Very Detail, Jenderal Andika. Sosok ini mau bekerja fokus dan menjajaki hal-hal detail, serta mau ponder the improbable, yaitu mengantisipasi bahwa ancaman yang tidak mungkin bisa menjadi mungkin, berbasis konstruksi berpikir yang logis.

“Biasanya semakin tinggi jabatan maka seseorang hanya akan memikirkan hal-hal umum dan diatas permukaan yang populis, sementara hal-hal teknis dan detail diserahkan anak buah dengan alasan terlalu menyita banyak fikiran dan tenaga. Namun, hal ini tidak berlaku untuk Jenderal Andika. Salut dan apresiasi untuk Mr. Very Detail, Bapak Panglima TNI kita!, “ pungkas Yoga yang juga anggota Dewan Pertimbangan Pengurus Pusat Serikat Media Siber Indonesia.

Continue Reading

Politik

Laskar Ganjar – Puan Targetkan Pengurus DPD, DPC, PAC dan Ranting di 10 Propinsi DPT Terbanyak

Published

on

Jakarta, koin24.co.id – Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Laskar Ganjar – Puan menegaskan akan membentuk DPD Provinsi di seluruh Indonesia.

Hal tersebut disampaikan Sekjen DPP Laskar Ganjar – Puan, Nawang Andi Kusuma, SH kepada wartawan melalui keterangan tertulis, Sabtu (22/1/22).

“Dalam waktu dekat target Laskar Ganjar – Puan (LGP) merampungkan pembentukan pengurus di 10 Provinsi dengan jumlah DPT terbanyak di Indonesia,” terangnya.

Nawang melanjutkan, sejak diadakan rakor (Rapat Koordinasi) tanggal 19 Desember 2021 di Bandar Djakarta lalu, LGP telah mengadakan Rakerda (Rapat Kerja Daerah) di dua Provinsi yaitu Provinsi Jawa Barat dan Provinsi Maluku.

“Dalam Rakerda tersebut, DPP LGP ingin memastikan bahwa seluruh pengurus DPD Provinsi dan pengurus DPC Kota / Kabupaten memang sudah benar-benar terbentuk,” paparnya.

Dijelaskan dia, LGP telah memiliki 2 agenda yang sama yaitu di Provinsi Lampung pada tanggal 30 Januari 2022 dan Provinsi Jawa Timur pada tanggal 5 Februari 2022.

“Target kami selanjutnya adalah hingga saat sebelum Pak Ganjar Pranowo dan Ibu Puan Maharani ditetapkan menjadi Pasangan Calon Presiden dan Wakil Presiden Republik Indonesia, LGP telah mengadakan Rakerda di 10 Provinsi dengan jumlah DPT terbanyak se-Indonesia,” jelasnya.

Ia menambahkan, acuan yang dipakai LGP yakni pada pemilihan Presiden 2019. Saat itu 10 Provinsi tersebut adalah Jawa Barat, Jawa Timur, Jawa Tengah, Sumut, Banten, DKI Jakarta, Sulsel, Lampung, Sumsel, Riau. (Red).

Continue Reading
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement

Terpopuler